Selasa, 07 Oktober 2014

PPP Korban Permainan Politik Koalisi Merah Putih

Berita Nusantara - Pengamat politik dari Centre for Strategic and International Studies J Kristiadi mengatakan, Partai Persatuan Pembangunan tidak perlu merespons berlebihan akrobat politik Koalisi Merah Putih yang mendepaknya dari paket calon pimpinan MPR. Ia menyarankan PPP realistis dengan suhu politik nasional saat ini.
PPP Korban Permainan Politik
Sumber:  rmolsumsel.com

"PPP jangan kaget jadi korban akrobat politik karena dia korban sekaligus pemain," kata Kristiadi, Selasa (7/10/2014) pagi.

Kristiadi menjelaskan, sebelum didepak dari paket calon pimpinan MPR, PPP dianggapnya telah lebih dulu berakrobat. Akrobat PPP yang ia maksud adalah kelompok pengurus kubu Sekretaris Jenderal PPP Romahurmuziy (Romi) yang menyiratkan ketidaknyamanan di Koalisi Merah Putih karena mengarah ingin mendukung pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla.

Menurut Kristiadi, akrobat PPP kubu Romi ini telah terendus oleh elite Koalisi Merah Putih (KMP) sehingga didepak dari kursi jabatan strategis, semisal pimpinan MPR. Ia yakin, KMP menaruh khawatir yang sangat kental jika suatu saat PPP membelot ke barisan partai pendukung Jokowi-JK setelah berganti kepengurusan dan memiliki posisi strategis di parlemen. "Sangat sulit kalau di internal PPP tidak memiliki garis yang sama. Ini kekhawatiran Koalisi Merah Putih," ujarnya.

Sebelumnya, Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon menyatakan bahwa PPP tidak masuk dalam paket calon pimpinan MPR yang diajukan Koalisi Merah Putih. Fadli berharap PPP dapat menerimanya dengan legawa dan tidak melepaskan diri dari Koalisi Merah Putih. Fadli menjelaskan, keputusan itu merupakan hasil rapat pimpinan Koalisi Merah Putih. Dalam rapat itu disepakati paket calon pimpinan MPR yang diusung Koalisi Merah Putih berasal dari Partai Demokrat, Golkar, PKS, PAN, dan DPD. Wakil Ketua DPR itu melanjutkan, PPP masih berpeluang mendapatkan kursi pimpinan alat kelengkapan dewan di DPR. Pembagian pimpinan alat kelengkapan dewan akan diatur setelahnya.

Secara terpisah, Demokrat bersama Koalisi Merah Putih sudah sepakat mengajukan paket Pimpinan MPR dengan komposisi terdiri dari 4 orang perwakilan parpol koalisi dan 1 perwakilan dari DPD. Sementara itu, koalisi pendukung Joko Widodo-Jusuf Kalla akan mengajukan paket dengan komposisi Ketua MPR yang akan diisi oleh perwakilan DPD, dan empat wakil oleh perwakilan partai koalisi dan Koalisi Merah Putih.

Berdasarkan hasil sidang pleno DPD, Senin malam, Oesman Sapta terpilih menjadi calon pimpinan MPR mewakili DPD. Oesman menyatakan DPD akan solid dan memprioritaskan paket yang menjadikan wakil dari DPD sebagai Ketua MPR. Pemilihan calon pimpinan MPR akan digelar pada Selasa pagi ini dalam sidang paripurna.

Bagikan

Jangan lewatkan

PPP Korban Permainan Politik Koalisi Merah Putih
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.